res

Meski Jadi Korban Kecelakaan, Polisi Tilang 7 Pemotor Yang Nekat Lawan Arah Sebabkan Kecelakaan di Lenteng Agung - Cakrawala Online
Segenap Pimpinan dan Keluarga Besar Redaksi Cakrawala Media Group Mengucapkan Selamat Hari Raya Idhul Fitri 1 Syawal 1445 H

Breaking

Cakrawala Online Hari ini

Obyek wisata dermaga Soro , pusat rekreasi.

23 Agustus 2023

Meski Jadi Korban Kecelakaan, Polisi Tilang 7 Pemotor Yang Nekat Lawan Arah Sebabkan Kecelakaan di Lenteng Agung

 


JAKARTA  -  Cakrawalaonline, Nasib sial menimpa tujuh pengendara motor yang melawan arus di Jalan Raya Lenteng Agung, Jagakarsa, Jakarta Selatan. Ketujuh pengendara motor tak hanya menderita luka-luka akibat tertabrak truk bermuatan bata hebel, Selasa (22/8/2023) sekitar pukul 07 00 WIB. Mereka juga dikenai sanksi tilang oleh pihak kepolisian karena berkendara di jalur yang tak semestinya.

Hal itu dipastikan langsung oleh Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Metro Jakarta Selatan Kompol Bayu Marfiando. "Iya, pasti (sanksi tilang). Kalau penilangan sudah pasti," ujar dia saat dikonfirmasi, Selasa.
Tidak hanya kena sanksi berupa tilang, semua pengendara motor yang melawan arus juga bisa dikenai sanksi pidana. Mereka bakal dipidana andai hasil penyelidikan menyatakan bahwa penyebab kecelakaan itu murni karena kendaraan roda dua melawan arah. "Bukan hanya tilang, kalau ternyata hasil penyidikannya mereka salah, ya mereka juga bisa dipidana. Pidana walaupun kerugiannya hanya kerugian materiil. Itu prosesnya lanjut, enggak hanya tilang. Tapi nanti mekanisme kecelakaan lalu lintasnya yang akan kami terapkan," ungkap dia.


Walau penyelidikan masih berlangsung, Bayu mengungkapkan, sejauh ini sopir truk tak bersalah. Berdasarkan hasil penyelidikan sementara, belum terbukti ada kesengajaan sopir truk menabrak para pengendara motor. "Apakah ada dugaan kesengajaan atau tidak dari pengendara mobil, itu masih kami dalami. Sejauh ini, yang diduga sebagai penyebab kecelakaan adalah karena kendaraan melawan arus," ungkap Bayu.

Saat kecelakaan terjadi, sopir truk berinisial AS (33) diketahui berkendara di jalur yang benar. AS mengemudikan truk berwarna hijau dengan mengikuti peraturan lalu lintas yang berlaku. Namun, sebelum insiden tabrakan, AS disebut menghindari motor yang tiba-tiba menyalip dari sisi kanan truk. Akibatnya, pengendara melawan arus yang berada di sisi kiri truk itu luput dari pandangan S. "Berdasarkan keterangan sopir, dia kaget karena ada kendaraan yang cukup kencang melaju di sampingnya. Jadi dia melihat ke sebelah kanan. Namun, tiba-tiba ketika dia melihat ke arah depan, ada motor yang melawan arus, dia kaget dan tertabraklah beberapa kendaraan roda dua itu," tutur Bayu.

Akibat insiden kecelakaan itu, setidaknya ada lima orang yang menderita luka-luka. Tiga di antaranya bahkan disinyalir mengalami luka cukup parah. "Untuk korban sementara yang sudah kami data itu ada lima korban. Dua luka sedang dan tiga infonya ada yang luka cukup berat. Sementara kami masih mencari tahu korban dirawat di mana," ujar Bayu.

Untuk mencegah kejadian serupa terulang, Bayu rencananya bakal menempatkan electronic traffic law enforcement (ETLE) mobile di sekitar tempat kejadian perkara (TKP). Namun, karena sumber daya yang terbatas, ETLE mobile tidak selalu berada di lokasi. Oleh karena itu, Bayu meminta kesadaran masyarakat untuk taat berkendara. "Kami sudah mendata beberapa titik yang menjadi tempat pelanggar lawan arus, upaya pencegahan sudah kami lakukan, baik imbauan atau sosialisasi. Apabila masih terjadi, kami akan melakukan penindakan. Untuk yang rawan sudah kami tempatkan ETLE, tapi karena terbatas, jadi kami minta pengendara untuk taat berlalu lintas," tutur dia. Cl – Sumber : Kompas.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar