res

Nyamar Jadi Pengungsi, Warga Bangadesh Penyelundup Rohingya ditangkap, Raup Keuntungan Rp. 3 Miliar - Cakrawala Online
Segenap Pimpinan dan Keluarga Besar Redaksi Cakrawala Media Group Mengucapkan Selamat Hari Raya Idhul Fitri 1 Syawal 1445 H

Breaking

Cakrawala Online Hari ini

Babinsa Desa Dorokobo, dan Kades Mansyur himbau jaga keamanan lingkungan

07 Desember 2023

Nyamar Jadi Pengungsi, Warga Bangadesh Penyelundup Rohingya ditangkap, Raup Keuntungan Rp. 3 Miliar

 


JAKARTA – Cakrawalaonline, Personel Polres Pidie, Aceh menangkap seorang warga Bangladesh bernama Husson Mukhtar (70) yang menjadi salah satu agen perjalanan pengungsi Rohingya ke Aceh.
Ia bersama rekannya yang masih buron membawa 341 orang dalam dua kapal.

Satu kapal mendarat di Kecamatan Muara Tiga, Kabupaten Pidie pada Selasa (14/11) dengan Kapal FB SEFA yang dinakhodai Husson Mukhtar dengan mengangkut 147 orang. Ini adalah kapal pertama pengungsi Rohingya yang tiba di Aceh dalam kurun bulan November 2023.

Sementara rekannya yang masih buron yaitu Saber dan Zahangir mengangkut 194 orang dengan Kapal FB Hajiaiyob Moorf yang dinakhodai Saber. Kapal kedua ini tiba sehari setelahnya yaitu pada Rabu (15/11) di Kecamatan Batee, Kabupaten Pidie.

Ketika sudah sampai di daratan Aceh ketiganya menyamar jadi pengungsi Rohingya, lalu melarikan diri ke arah pegunungan. Namun Husson tertangkap oleh warga Pidie.

"Husson Mukhtar karena kondisi sudah tua dan tenaga untuk lari tidak sanggup maka saat dikejar pemuda setempat yang bersangkutan tertangkap," kata Kapolres Pidie AKBP Imam Asfali kepada wartawan, Rabu (6/12).

Dari hasil penyelidikan polisi, ketiga agen ini sengaja membawa pengungsi Rohingya ke Aceh untuk meraup keuntungan. Satu orang dewasa dibebankan biaya perjalanan Rp14 juta. Sementara untuk anak-anak Rp7 juta per orang.

Sehingga jika ditotalkan dari 341 orang pengungsi Rohingya yang mendarat pertama kali di Pidie, pelaku meraup keuntungan mencapai Rp3,3 miliar.

"Mereka mengambil keuntungan setiap penumpang kapal yang anak dibebankan membayar sebesar 50.000 Daka kalau dirupiahkan Rp7 juta sedangkan dewasa sebesar 100.000 Daka dirupiahkan sebesar Rp14 juta, apabila ditotalkan agen mendapatkan hasil kejahatan tersebut bila dihitung kurs Indonesia sebesar Rp3,33 miliar," kata Imam.

Husson Mukhtar merupakan salah satu jaringan penyelundup Rohingya ke Indonesia, ia juga berperan mencari titik koordinat yang tepat untuk bisa mendaratkan pengungsi Rohingya, salah satunya di pesisir timur Aceh.

"Husson Mukhtar ini berkamuflase sebagai rombongan yang terdampar, tetapi yang bersangkutan merupakan jaringan penyelundupan imigran gelap ke Indonesia," kata Imam.

Saat ini polisi masih melakukan pengejaran terhadap dua rekan Husson Mukhtar dan mendalami motif pelaku mengarahkan pengungsi Rohingya untuk mendarat ke Aceh.

Diketahui, saat ini pengungsi Rohingya yang baru tiba sebulan terakhir di Aceh sudah mencapai 1400 lebih. Mereka ditempatkan di tiga lokasi berbeda yaitu di Gedung Mina Raya Kabupaten Pidie, bekas Kantor Imigrasi Lhokseumawe dan di Dermaga BPKS Sabang.

Saat ini polisi masih melakukan pengejaran terhadap dua rekan Husson Mukhtar dan mendalami motif pelaku mengarahkan pengungsi Rohingya untuk mendarat ke Aceh.

Diketahui, saat ini pengungsi Rohingya yang baru tiba sebulan terakhir di Aceh sudah mencapai 1400 lebih. Mereka ditempatkan di tiga lokasi berbeda yaitu di Gedung Mina Raya Kabupaten Pidie, bekas Kantor Imigrasi Lhokseumawe dan di Dermaga BPKS Sabang. Cl – Sumber : CNN Indonesia

Tidak ada komentar:

Posting Komentar