res

Wajib Militer Di Israel Ditentang Warganya. Rabi Yahudi Meminta Seluruh Umatnya Tinggalkan Wilayah Israel - Cakrawala Online
Segenap Pimpinan dan Keluarga Besar PT Cakrawala Merdeka Mediatama Group Mengucapkan Selamat Hari Lahir Pancasila 1 Juni 2024

Breaking

27 Maret 2024

Wajib Militer Di Israel Ditentang Warganya. Rabi Yahudi Meminta Seluruh Umatnya Tinggalkan Wilayah Israel



Tel Aviv- Cakrawalaonline, Diprediksi akan terjadi guncangan di Negara Israel pascapernyataan Rabi Yahudi yang meminta seluruh umatnya meninggalkan wilayah Israel.


Ancaman dikeluarkan Rabi Yahudi Yitzhak Yosef menyikapi sikap Israel yang secara terus-menerusan memaksakan warganya ikut wajib militer.

Konflik antara Israel dan Palestina memang belum juga meredah, setelah Tentara Israel terus melakukan invasi.


Di balik invasi itu, Israel kehilangan sejumlah pasukannya yang membuat Pemerintah setempat memberlakukan wajib militer.


Sayangnya, kebijakan wajib militer ini ditentang oleh warga Israel itu sendiri.


Terbaru Kepala pemuka agama Yahudi Ortodok Rabi Yitzhak Yosef, menyerukan umatnya yang sebagian besar komunitas Yahudi Haredi, eksodus massal atau pindah ke luar negeri, jika Pemerintah Israel memaksa mereka ikut wajib militer.


Pernyataan tersebut menuai kontroversi di saat IDF, pasukan pertahanan Israel, mengalami krisis tentara seiring perang yang berkecamuk di Gaza dan utara Israel.  


Sejak 7 Oktober 2023 hingga saat ini, IDF melancarkan serangan untuk menghancurkan kekuatan militer Hamas di Gaza.


Sementara di utara Israel yang berbatasan dengan Lebanon Selatan, IDF menghadapi tekanan dari Hizbullah.


Rabi Yitzhak Yosef berpendapat bahwa Yeshiva, lembaga pendidikan Yahudi, adalah yang selama ini menopang dunia.


"Negara ada berdasarkan pembelajaran Taurat, dan tanpa Taurat, tentara tidak akan berhasil," serunya dalam pelajaran sebuah kelas di Yerusalem, seperti dikutip Jerusalem Post.


"Jika mereka memaksa kami untuk bergabung dengan tentara, kami semua akan pindah ke luar negeri,” demikian ancamannya.


Pernyataan Yitzhak Yosef tentu saja bisa memicu eksodus besar-besaran sehingga dapat mengguncang fondasi negara Israel mengingat komunitas Haredim merupakan salah satu yang terbesar di negara Yahudi tersebut.


Dia mengingat kembali pencapaian militer pada 7 Oktober, menghubungkannya dengan perlindungan ilahi yang diberikan melalui pembelajaran Taurat, bukan hanya karena kecakapan militer.


“Apa yang akan kita lakukan tanpa Yeshivas? Merekalah yang menopang dunia. Tidak ada yang mengatakan kepada saya bahwa ini semua berkat pilot, pemboman, atau pesawat,” terangnya menyoroti anggapan rendahnya penghargaan atas kontribusi spiritual terhadap keamanan nasional.


Tak hanya menyampaikan kritik, ia juga menebar ancaman tindakan kolektif


"Kami akan membeli tiket; tidak ada yang memaksa kami masuk militer. Negara mendukung hal ini,” tegasnya.


Komentar Yosef merupakan topik lama yang menjadi perdebatan di kalangan masyarakat Israel.


Diketahui, komunitas Yahudi Haredim berjumlah 13,5 persen dari 9,45 juta orang total populasi Israel saat ini.


Secara tradisional mereka menikmati pengecualian penuh dari wajib milter.


Pengecualian itu sudah diatur secara khusus sejak lama oleh Davin Ben Gurion, Perdana Menteri pertama sekaligus salah satu pendiri negara Israel. Wn




Tidak ada komentar:

Posting Komentar