res

Isu Hubungan Asmara Brigadir J Dengan Sang Istri Kadiv Propam Semakin Merebak. Inilah Ulasan Lengkapnya - Cakrawala Online

Breaking

15 Juli 2022

Isu Hubungan Asmara Brigadir J Dengan Sang Istri Kadiv Propam Semakin Merebak. Inilah Ulasan Lengkapnya

Potret kolase Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo dan istri, Putri dan Brigadir J./Kolase Foto Dok. (Tribun Manado)

Potret kolase Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo dan istri, Putri dan Brigadir J./Kolase (Foto Dok. Tribun Manado)


Fakta terkait mencuatnya isu Hubungan Asmara antara Brigadir J dan Istri Ferdy Sambo Nyonya Putri.


Diketahui, istri Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri Candrawati kini memang menjadi perhatian karena kasus kematian Brigadir J alias .


Putri Candrawati dikabarkan menjadi saksi dalam insiden baku tembak Brigadir J dan Bharada E di rumah dinas Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Kompleks Polri Duren Tiga, Pancoran, Jakarta Selatan, Jumat (8/7/2022) sekitar pukul 17.00, lalu.


Dalam peristiwa tragis itu, Brigadir J tewas karena luka tembak dari Bharada E.


Isu 'kabar burung' soal dugaan hubungan asmara antara Brigadir J dan Putri Candrawati pun langsung mencuat.


Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol Budhi Herdi Susianto pun merespon soal isu hubungan asmara antara Brigadir J dan Istri Ferdy Sambo, Putri Candrawati.


Kombes Budhi mengaku tidak ingin berasumsi terkait isu tersebut.


Terlebih, ia menyebut tidak ada alat bukti yang menunjukkan adanya hubungan asmara antara Brigadir J dan istri Ferdy Sambo.


"Tidak ada alat bukti ataupun bukti yang mendukung adanya tersebut, jadi kami tidak mau beramsumsi," kata Budhi kepada wartawan, Rabu (13/7/2022).


Budhi menegaskan pihaknya hanya fokus melakukan penyidikan kasus ini dan menemukan bukti di lokasi kejadian.


"Kami hanya berdasarkan fakta yang kami temukan di tempat kejadian perkara (TKP)," ujar mantan Kapolres Metro Jakarta Utara itu.


Brigadir J tewas dalam baku tembak dengan rekannya sesama polisi, Bharada E, di rumah dinas Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga, Pancoran, Jakarta Selatan, Jumat (8/7/2022) sekitar pukul 17.00.


Kapolres mengungkapkan, baku tembak di rumah dinas Kadiv Propam dipicu pelecehan seksual yang dilakukan oleh Brigadir J terhadap istri Ferdy Sambo.


Ketika itu disebutkan bahwa istri Ferdy Sambo baru saja pulang dari perjalanan luar kota dan sedang menjalani isolasi mandiri sambil menunggu hasil tes PCR.


Istri Kadiv Propam itu kemudian beristirahat di kamar pribadinya yang berada di lantai dasar.


"Setelah berada di kamar, sambil menunggu karena lelah mungkin pulang dari luar kota, ibu (istri Ferdy Sambo) sempat tertidur," ujar Budhi.


Secara tiba-tiba, jelas Budhi, Brigadir J masuk ke kamar istri Ferdy Sambo dan melakukan pelecehan seksual.


Tiba-tiba Brigadir J masuk dan kemudian melakukan pelecehan terhadap ibu.," terang Kapolres.


Budhi menuturkan, istri Ferdy Sambo terkejut dengan pelecehan seksual yang dilakukan Brigadir J.


Istri Ferdy Sambo lalu berteriak meminta tolong. Teriakan itu membuat Brigadir J panik.


"Saudara J membalas 'diam kamu!' sambil mengeluarkan senjata yang ada di pinggang dan menodongkan kd ibu Kadiv," ucap Budhi.


Bharada E dan seorang saksi berinisial K yang sedang berada di lantai 2 bergegas turun tangga mendengar teriakan meminta tolong.


"Baru separuh tangga, kemudian melihat saudara J keluar dari kamar tersebut. Saudara RE menanyakan ada apa, bukan dijawab tapi dilakukan dengan penembakan," kata Budhi.


Setelahnya, baku tembak antara Bharada E dan Brigadir J tak terelakkan.


Dalam baku tembak di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo, Bharada E menggunakan senjata jenis Glock yang berisi 17 butir peluru.


"Kami menemukan di TKP bahwa barang bukti yang kami temukan tersisa dalam magasin tersebut 12 peluru. Artinya ada 5 peluru yang dimuntahkan atau ditembakan," ungkap Budhi.


Sementara itu, Brigadir J menggunakan senjata jenis HS berisi 16 butir peluru. Ia disebutkan melepaskan 7 tembakan ke arah Bharada E.


Namun, dari 7 tembakan yang ditembakan, tak ada satu peluru pun yang mengenai Bharada E.


Sebaliknya, Brigadir J menderita 7 luka tembak dari 5 tembakan yang dilepaskan Bharada E. Satu tembakan di antaranya bersarang di dada Brigadir J.


"Dari 5 tembakan yang dikeluarkan Bharada RE tadi, disampaikan ada 7 luka tembak masuk. Satu proyektil bersarang di dada," ujar Budhi.


Belakangan diketahui bahwa Bharada E masuk dalam tim penembak nomor satu di Resimen Pelopor.


"Sebagai gambaran informasi, kami juga melakukan interogasi terhadap komandan Bharada RE bahwa Bharada RE ini sebagai pelatih vertical rescue, dan di Resimen Pelopor dia sebagai tim penembak nomor satu kelas satu di Resimen Pelopor," ungkap Budhi.


Polisi menyatakan belum menemukan alat bukti untuk meningkatkan status Bharada E menjadi tersangka.


Kombes Budhi mengatakan, hingga kini Bharada E masih berstatus sebagai saksi.


"Perlu kami sampaikan bahwa yang bersangkutan sebagau saksi," kata Budhi.


Budhi menjelaskan, penyidik belum menemukan alat bukti untuk meningkatkan status Bharada E menjadi tersangka.


"Sampai saat ini kami belum menemukan satu alat bukti pun yang mendukung untuk meningkatkan statusnya sebagai tersangka," ujar dia.


Kronologis kejadian


Diketahui, insiden baku tembak berawal saat Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir J masuk ke kamar pribadi istri Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo.


Diduga Brigadir J melakukan pelecehan dan menodong istri Irjen Ferdy Sambo dengan menggunakan senjata


"Setelah melakukan pelecehan, dia juga sempat menodongkan senjata ke kepala ibu Kadiv," kata Kombes Budhi Herdi Susianto, Selasa (12/7/2022).


Saat itu, kata Budhi, Istri Irjen Ferdy terbangun dan hendak berteriak meminta pertolongan.


Namun, Brigadir J membentak istri Irjen Ferdy dan menyuruhnya untuk diam.


"Saudara J membalas "diam kamu!" sambil mengeluarkan senjata yang ada di pinggang dan menodongkan ibu Kadiv," ungkapnya.


Saat itu, istri Ferdy Sambo berteriak. Brigadir J pun panik karena mendengar suara langkah orang berjalan yang diketahui merupakan Bharada E.


"Kemudian ibu Kadiv teriak minta tolong dan di situlah saudara J panik apalagi mendengar ada suara langkah orang berlari yang mendekat ke arah suara permintaan tolong tersebut," katanya.


Baru separuh menuruni tangga, Bharada E melihat sosok Brigadir J keluar dari kamar.


Bharada E kemudian bertanya kepada Brigadir J terkait teriakan tersebut.


Bukannya menjawab, Brigadir J malah melepaskan tembakan ke arah Bharada E.


"Pada saat itu tembakan yang dikeluarkan atau dilakukan saudara J tidak mengenai saudara E, hanya mengenai tembok," kata Budhi.


Berbekal senjata, Bharada E membalas serangan Brigadir J.


Hingga akhirnya, lima tembakan yang dilepaskan bersarang di tubuh Yosua.


"Saudara RE juga dibekali senjata, dia kemudian mengeluarkan senjata yang ada di pinggangnya. Nah ini kemudian terjadi penembakan," katanya.



Singkat cerita, Brigadir J pun tewas diterjang peluru yang dilesatkan Bharada E.


"Dari hasil autopsi disampaikan bahwa ada tujuh luka tembak masuk dan enam luka tembak keluar (tembus) dan satu proyektil bersarang di dada," kata Budhi. Ng-Sumber: Tribun Manado.com





Tidak ada komentar:

Posting Komentar